Sunday, 28 June 2015

Osteoporosis Merupakan Masalah Kesehatan Masyarakat Yang Penting

- Di AS, 44 juta orang memiliki kepadatan tulang yang rendah (10 juta mengalami osteoporosis, dan 34 juta memiliki osteopenia). Jumlah ini 55% dari penduduk AS berusia 50 tahun dan lebih tua.
- Satu dari dua wanita Kaukasia akan patah tulang akibat osteoporosis dalam hidupnya.
- Di AS, biaya perawatan kesehatan langsung dari patah tulang osteoporosis sebesar satu miliar dolar, tanpa memperhitungkan biaya tidak langsung, seperti kehilangan hari kerja dan produktivitas.
- Sekitar 20% dari mereka yang mengalami patah tulang pinggul akan mati pada tahun berikutnya fraktur.
- Sepertiga dari pasien hip-patah tulang yang dibuang ke sebuah panti jompo dalam tahun setelah patah tulang.
- Hanya sepertiga pasien patah kembali pada tingkat fungsi pra-fraktur mereka.

Dengan penuaan Amerika, jumlah penderita patah tulang karena osteoporosis akan meningkat secara eksponensial. Rasa sakit, penderitaan, dan dampak keseluruhan pada biaya kesehatan dan ekonomi akan sangat luar biasa.

Faktor yang menentukan kekuatan tulang

Massa tulang (kepadatan tulang) ditentukan oleh jumlah tulang dalam struktur rangka. Umumnya, semakin tinggi kepadatan tulang, semakin kuat tulang. Kepadatan tulang sangat dipengaruhi oleh faktor genetik, yang pada gilirannya kadang-kadang dipengaruhi oleh faktor lingkungan dan obat-obatan. Misalnya, pria memiliki kepadatan tulang yang lebih tinggi daripada wanita, dan ras Afrika-Amerika memiliki kepadatan tulang yang lebih tinggi daripada Kaukasia atau Asia Amerika.

Biasanya, kepadatan tulang terakumulasi selama masa kanak-kanak dan mencapai puncaknya sekitar usia 25. kepadatan tulang kemudian dipertahankan selama sekitar 10 tahun. Setelah usia 35, baik pria maupun wanita biasanya akan kehilangan 0,3% -0,5% dari kepadatan tulang mereka per tahun sebagai bagian dari proses penuaan.

Estrogen penting dalam menjaga kepadatan tulang pada wanita. Ketika kadar estrogen menurun setelah menopause, akan mempercepat kehilangan kepadatan tulang. Selama lima sampai 10 tahun pertama setelah menopause, perempuan bisa menderita sampai dengan 2% -4% loss kepadatan tulang per tahun! Hal ini dapat mengakibatkan kerugian hingga 25% -30% dari kepadatan tulang mereka selama jangka waktu tersebut. Keropos tulang yang dipercepat setelah menopause adalah penyebab utama osteoporosis pada wanita, disebut osteoporosis sebagai pascamenopause.

Faktor risiko osteoporosis

Berikut ini adalah faktor-faktor yang akan meningkatkan risiko osteoporosis
- merokok
- Kurang olahraga
- Diet rendah kalsium
- jenis kelamin perempuan
- Ras Kaukasia atau Asia
- Tipis dan kecil bingkai tubuh
- Konsumsi alkohol yang berlebihan
- Gizi buruk dan kesehatan umum yang buruk
- Sejarah pribadi patah tulang sebagai orang dewasa
- Kadar testosteron yang rendah pada pria (hipogonadisme)
- Kemoterapi yang dapat menyebabkan menopause dini karena efek racunnya pada indung telur
- Malabsorpsi (nutrisi tidak benar diserap dari sistem pencernaan) dari kondisi seperti celiac sprue
- Tingkat estrogen yang rendah pada wanita (seperti terjadi pada menopause atau dengan operasi pengangkatan awal kedua ovarium)
- Peradangan kronis, karena penyakit kronis seperti rheumatoid arthritis atau penyakit hati
- Imobilitas, seperti setelah stroke, atau dari kondisi yang mengganggu berjalan
- Riwayat keluarga osteoporosis (misalnya, memiliki ibu dengan patah tulang pinggul osteoporosis menggandakan risiko patah tulang pinggul)
- Hipertiroidisme, kondisi dimana terlalu banyak hormon tiroid diproduksi oleh kelenjar tiroid (seperti pada penyakit Grave) atau tertelan sebagai obat hormon tiroid
- Ketika vitamin D yang kurang, tubuh tidak dapat menyerap jumlah yang cukup kalsium dari diet untuk mencegah osteoporosis. Kekurangan vitamin D dapat hasil dari kurangnya penyerapan usus vitamin seperti terjadi pada celiac sprue dan primary biliary cirrhosis.
- Obat-obat tertentu dapat menyebabkan osteoporosis. Ini termasuk penggunaan jangka panjang dari heparin (pengencer darah), obat anti kejang seperti fenitoin (Dilantin) dan phenobarbital, dan penggunaan jangka panjang kortikosteroid oral (misalnya prednisone).
- Kelainan bawaan dari jaringan ikat, termasuk osteogenesis imperfecta, sindrom Marfan, sindrom Ehlers-Danlos, homocystinuria, dan sindrom osteoporosis-pseudoglioma.
- Amenore (hilangnya periode menstruasi) pada wanita muda dikaitkan dengan estrogen rendah dan osteoporosis; amenore dapat terjadi pada wanita yang menjalani latihan olahraga yang sangat kuat dan pada wanita dengan lemak tubuh sangat rendah (misalnya, wanita dengan anoreksia nervosa)
- Hiperparatiroidisme adalah penyakit dimana ada produksi hormon paratiroid yang berlebihan oleh kelenjar paratiroid, kelenjar kecil yang terletak di dekat atau di dalam kelenjar tiroid. Biasanya, hormon paratiroid mempertahankan tingkat kalsium darah dengan, sebagian, menghilangkan kalsium dari tulang. Dalam hiperparatiroidisme tidak diobati, hormon paratiroid yang berlebihan menyebabkan terlalu banyak kalsium untuk dihapus dari tulang, yang dapat menyebabkan osteoporosis.

vitamin D

Asupan kalsium dan vitamin D adalah pondasi penting untuk menjaga kepadatan dan kekuatan tulang. Namun, kalsium dan vitamin D saja tidak cukup untuk mengobati osteoporosis dan harus diberikan dalam hubungannya dengan perlakuan lainnya. Vitamin D penting dalam beberapa hal

- Vitamin D membantu penyerapan kalsium dari usus.
- Kurangnya vitamin D saja dapat menyebabkan kalsium-habis tulang (osteomalacia), yang selanjutnya melemahkan tulang dan meningkatkan risiko patah tulang.
- Vitamin D, bersama dengan kalsium yang cukup (1.200 mg kalsium elemental), telah ditunjukkan dalam beberapa penelitian untuk meningkatkan kepadatan tulang dan menurunkan patah tulang pada wanita menopause, tetapi tidak pada wanita premenopause atau perimenopause.

Vitamin D berasal dari diet dan kulit. Vitamin D diproduksi oleh kulit tergantung pada paparan sinar matahari. Orang yang aktif yang tinggal di daerah cerah (Southern California, Hawaii, negara-negara di sekitar khatulistiwa, dll) dapat menghasilkan sebagian besar vitamin D yang mereka butuhkan di kulit mereka. Sebaliknya, kurangnya paparan sinar matahari, karena tinggal di lintang utara atau menderita cacat fisik, menyebabkan kekurangan vitamin D. Di daerah beriklim kurang seperti Minnesota, Michigan, dan New York, produksi vitamin D oleh kulit nyata berkurang pada bulan-bulan musim dingin, terutama di kalangan orang tua. Dalam populasi itu, diet vitamin D menjadi lebih penting.

Sayangnya, kekurangan vitamin D adalah sangat umum di Amerika Serikat Dalam sebuah penelitian di bangsal medis umum dari satu rumah sakit, kekurangan vitamin D terdeteksi pada 57% pasien. Diperkirakan 50% dari wanita tua mengkonsumsi jauh lebih sedikit vitamin D dalam diet mereka daripada yang direkomendasikan.

Dewan Pangan dan Gizi dari Institut of Medicine telah merekomendasikan berikut sebagai asupan vitamin D yang memadai

     800 IU  hari untuk pria dan wanita di atas usia 71
     600 IU  hari untuk wanita dalam kelompok usia, laki-laki, dan anak-anak lainnya
     400 IU  hari untuk bayi di bawah 12 bulan

Tetapi jika seseorang sudah memiliki osteoporosis, disarankan untuk memastikan 400 IU dua kali per hari sebagai asupan harian yang biasa, paling sering sebagai suplemen bersama obat yang diresepkan untuk osteoporosis.

Sebuah tablet multivitamin rata-rata mengandung 400 IU vitamin D. Oleh karena itu, 1-2 multivitamin sehari harus menyediakan jumlah yang disarankan vitamin D. Selain itu, vitamin D dapat diperoleh dalam kombinasi dengan kalsium dalam bentuk tablet.

Tingkat yang memadai kalsium dan vitamin D sangat penting untuk kesehatan tulang yang optimal, terutama bila digunakan dengan obat resep untuk osteoporosis. Penggunaan yang berlebihan kronis vitamin D dapat menyebabkan kadar racun dari vitamin D, kadar kalsium tinggi dalam darah dan urine, dan juga dapat menyebabkan batu ginjal. Karena berbagai suplemen diet juga mengandung vitamin D, penting untuk meninjau kandungan vitamin D dalam suplemen diet sebelum mengambil tambahan vitamin D.

Terapi hormon (terapi hormon menopause)

Terapi hormon estrogen setelah menopause (sebelumnya disebut sebagai terapi penggantian hormon atau HRT) telah ditunjukkan untuk mencegah keropos tulang, meningkatkan kepadatan tulang, dan mencegah patah tulang. Hal ini berguna dalam mencegah osteoporosis pada wanita pascamenopause.

Estrogen juga tersedia dalam kombinasi dengan progesteron sebagai pil dan patch. Progesteron secara rutin diberikan bersama dengan estrogen untuk mencegah kanker rahim yang mungkin timbul dari penggunaan estrogen saja. Wanita yang telah menjalani histerektomi (operasi pengangkatan rahim) dapat mengambil estrogen saja karena mereka tidak lagi memiliki rahim menjadi kanker. Sengau disampaikan pil estrogen dan kombinasi dosis rendah estrogen dan progesteron juga sedang dipelajari. Namun, karena efek samping dari HRT, seperti peningkatan risiko serangan jantung, stroke, pembekuan darah di pembuluh darah, dan kanker payudara; HRT tidak lagi direkomendasikan untuk penggunaan jangka panjang dalam terapi osteoporosis. Sebaliknya, HRT digunakan jangka pendek untuk meredakan menopause hot flashes.

Setiap wanita perlu memiliki diskusi individual mengenai HRT dengan dokter karena setiap wanita akan menempatkan berat badan yang berbeda mengenai risiko dan manfaat dari pengobatan.

1 comment: